website trackingwebsite tracking

PTC..PELUANG DAPAT UANG HANYA DENGAN MODAL KLIK

Minggu, 10 Juni 2012

PARA ILMUWAN PROGRAM ULANG SEL KANKER DENGAN OBAT EPIGENETIK


Release Date: 2012/03/29
ILMUWAN memprogram ulang sel KANKER DENGAN DOSIS RENDAH OBAT epigenetik
Bereksperimen dengan sel dalam kultur, para peneliti di Johns Hopkins Kimmel Cancer Center telah meniupkan kehidupan baru mungkin ke dua obat yang dulu dianggap terlalu beracun untuk pengobatan kanker manusia.  Obat-obatan, azacitidine (AZA) dan decitabine (DAC), adalah epigenetik bertarget narkoba dan bekerja untuk memperbaiki penyebab kanker perubahan yang memodifikasi DNA.
Para peneliti mengatakan obat juga ditemukan membidik sub-populasi kecil tapi berbahaya sel memperbaharui diri, kadang-kadang disebut sebagai kanker sel induk, yang menghindari obat kanker yang paling dan kambuh penyebab dan menyebar.
Dalam laporan yang diterbitkan dalam, 20 Maret 2012, isu Cancer Cell , Johns Hopkins tim mengatakan bahwa penelitian mereka memberikan bukti bahwa dosis rendah obat diuji pada kultur sel menyebabkan tanggapan antitumor pada kanker payudara, paru-paru, dan usus besar.
Agen kemoterapi konvensional bekerja dengan tanpa pandang bulu meracuni dan membunuh sel-cepat membagi, termasuk sel kanker, dengan merusak mesin seluler dan DNA. "Sebaliknya, dosis rendah AZA dan DAC dapat mengaktifkan kembali gen yang menghentikan pertumbuhan kanker tanpa menyebabkan kerusakan langsung membunuh sel-atau DNA," kata Stephen Baylin , MD, Ludwig Profesor Onkologi dan wakil direktur dari Johns Hopkins Kimmel Cancer Center .
Banyak ahli kanker telah meninggalkan AZA dan DAC untuk pengobatan kanker umum, menurut para peneliti, karena mereka adalah racun bagi sel-sel normal pada dosis tinggi standar, dan ada sedikit penelitian menunjukkan bagaimana mereka mungkin bekerja untuk kanker pada umumnya.  Baylin dan nya rekan Cynthia Zahnow , Ph.D., memutuskan untuk melihat lagi pada obat setelah dosis rendah obat yang menunjukkan manfaat pada pasien dengan gangguan pra-leukemia disebut sindrom myelodysplastic (MDS).  Johns Hopkins peneliti juga menunjukkan manfaat dari dosis rendah obat dalam tes dengan sejumlah kecil pasien kanker paru-paru lanjut."Hal ini bertentangan dengan cara kita biasanya melakukan hal-hal dalam penelitian kanker," kata Baylin, mencatat bahwa "biasanya, kita mulai di laboratorium dan kemajuan ke uji klinis.  Dalam hal ini, kami melihat hasil dalam uji klinis yang membuat kita kembali ke laboratorium untuk mencari cara untuk memindahkan terapi ke depan. "
Untuk penelitian ini, tim Baylin dan Zahnow yang bekerja dengan leukemia, payudara, dan baris sel kanker lainnya dan sampel tumor manusia menggunakan dosis serendah mungkin yang efektif melawan kanker. Secara keseluruhan, para peneliti mempelajari enam baris sel leukemia, leukemia sampel tujuh pasien, tiga baris sel kanker payudara, tujuh sampel tumor payudara (termasuk empat sampel tumor yang telah menyebar ke paru-paru), satu paru-paru sampel kanker tumor, dan satu kanker usus besar sampel tumor.  Tim diperlakukan jalur sel dan sel-sel tumor dengan dosis rendah AZA dan DAC dalam budaya selama tiga hari dan memungkinkan obat-diperlakukan sel untuk beristirahat selama seminggu. Sel diperlakukan dan sampel tumor kemudian ditransplantasikan ke tikus di mana para peneliti mengamati tanggapan antitumor dilanjutkan hingga 20 minggu. Respon diperpanjang ini sejalan dengan pengamatan pada beberapa pasien MDS yang terus memiliki efek antikanker lama setelah menghentikan obat.
Terapi dosis rendah terbalik jalur kanker gen sel, termasuk yang mengontrol siklus sel, perbaikan sel, pematangan sel, diferensiasi sel, interaksi sel kekebalan tubuh, dan kematian sel. Efek bervariasi pada sel tumor individu, tetapi para ilmuwan umumnya melihat bahwa sel kanker kembali ke keadaan yang lebih normal dan akhirnya meninggal.  Hasil ini disebabkan, sebagian, dengan perubahan lingkungan epigenetik, atau kimia, DNA.  kegiatan epigenetik menghidupkan gen tertentu dan lain-lain blok, kata Zahnow, asisten profesor onkologi dan Evelyn Grolman Glick Cendekia di Johns Hopkins.
Stephen Baylin, MD, Ph.D., menjelaskan Epigenetika:



Tim peneliti juga menguji AZA dan efek DAC pada jenis sel kanker payudara metastatik berpikir untuk mendorong pertumbuhan kanker dan menolak terapi standar.  sel metastatik sulit untuk belajar dalam model tumor laboratorium standar, karena mereka cenderung untuk melepaskan diri dari tumor asli dan mengapung di dalam darah dan cairan getah bening.  The Johns Hopkins tim diciptakan kembali lingkungan metastasis sel induk ', yang memungkinkan mereka untuk tumbuh sebagai bola mengambang.  "Sel-sel ini tumbuh dengan baik sebagai bulatan di suspensi, tetapi ketika kita diobati sel dengan AZA, baik ukuran dan jumlah bola secara dramatis berkurang, "kata Zahnow.
Mekanisme yang tepat tentang bagaimana kerja obat adalah fokus dari studi berkelanjutan oleh Baylin dan timnya.  "Temuan kami dapat ditemukan bukti dari uji klinis terakhir menunjukkan bahwa obat mengecilkan tumor lebih lambat dari waktu ke waktu karena mereka memperbaiki mekanisme diubah dalam sel dan gen kembali ke fungsi normal dan sel-sel mungkin akhirnya mati, "kata Baylin.
Para hasil uji klinis pada kanker paru-paru , yang dipimpin oleh Johns Hopkins 'Charles Rudin, MD, dan diterbitkan akhir tahun lalu di Penemuan Kanker , juga menunjukkan bahwa obat membuat tumor lebih responsif terhadap pengobatan obat standar antikanker.  Ini berarti, kata mereka, bahwa obat yang bisa menjadi bagian dari pendekatan kombinasi perlakuan daripada terapi yang berdiri sendiri dan sebagai bagian dari pendekatan pribadi pada pasien yang kanker cocok profil epigenetik dan genetik tertentu.
Dosis rendah dari kedua obat tersebut disetujui oleh US Food and Drug Administration untuk pengobatan MDS dan leukemia myelomonocytic kronis (CMML). Uji klinis pada payudara dan kanker paru-paru mulai pada pasien dengan penyakit lanjut, dan uji coba pada kanker usus besar yang direncanakan.
Stand Up Untuk Kanker Tim Epigenetika Dream:



Selain Baylin dan Zahnow, peneliti lain yang berpartisipasi dalam penelitian ini meliputi Hsing-Chen Tsai, Huili Li, Leander Van Neste, Yi Cai, Carine Robert, Feyruz V. Rassool, James J. Shin, Kirsten M. Harbom, Robert Beaty, Emmanouil Pappou, James Harris, Ray-Whay Yen Chiu, Nita Ahuja, Malcolm V. Brock, Vered Stearns, David Feller-Kopman, Lonny B. Yarmus, Yi-Chun Lin, Alana L. Welm, Jean-Pierre Issa, Il Minn , William Matsui, Yoon-Young Jang, dan Saul J. Sharkis.
Penelitian ini didanai oleh hibah spora untuk kanker paru-paru dari National Institutes of Health, Hodson Kepercayaan Foundation, Industri Hiburan Foundation, Lee Jeans, Samuel Waxman Cancer Research Foundation, Departemen Pertahanan Kanker Payudara Program Penelitian, Huntsman Cancer Foundation, dan Cindy Rosencrans Dana untuk Riset Kanker Payudara triple negatif.  Semua penelitian telah dipercepat oleh pendanaan dari Stand Up untuk Kanker (SU2C) proyek dalam kemitraan dengan American Association of Cancer Research (AACR).

Sumber : http://www.hopkinsmedicine.org/
Translator : Google Translate
Versi Asli (ingris) : klik  dibawah
http://penelitianilmiahterbaru.blogspot.com/2012/06/scientists-reprogram-cancer-cells-with.html

1 komentar:

  1. terimkasih artikelnya.
    ada artikel mengenai obat decitabine lebih lanjut?

    BalasHapus

GRATIS PLUS HADIAH

Hosting Gratis