website trackingwebsite tracking

PTC..PELUANG DAPAT UANG HANYA DENGAN MODAL KLIK

Senin, 11 Juni 2012

Mengapa Garam Bikin Ketagihan?



MASAKAN akan terasa kurang pas tanpa garam yang menjadi penyedap rasa. Namun makanan yang mengandung garam diformulasikan secara khusus untuk menarik konsumen dan memicu terjadinya kecanduan. Itu disebabkan makanan tersebut mengaktifkan bagian otak yang memperkuat perilaku adiktif.

Seperti rokok dan obat keras, garam memiliki zat adiktif yang merangsang sel-sel otak. Itu berdasarkan hasil kesimpulan para peneliti yang mengklaim bahwa garam merupakan zat adiktif dengan cara yang sama seperti rokok atau obat-obatan keras, sehingga memicu gen yang sama seperti pada sel-sel otak dan koneksi di otak.

Temuan ini dapat membantu menjelaskan mengapa banyak orang begitu sulit untuk mengurangi garam, meskipun peringatan tentang bahaya tekanan darah dan kesehatan jantung mengintai. Demikian yang dinukil dariDailymail, Selasa (12/7/2011).

Untuk studi ini, ilmuwan Australia dan Amerika terus melakukan penelitian kepada beberapa tikus yang menjalani diet rendah garam dan memberi orang beberapa tetes garam.

Aktivitas dalam otak manusia kemudian dibandingkan dengan pada tikus yang makan secara normal. Mereka juga memelajari otak tikus yang telah kelaparan selama tiga hari dan kemudian diberi air asin untuk diminum dengan bebas.

Ketika tikus itu masih membutuhkan garam, sel-sel otak membuat protein lebih dari biasanya. Ini berhubungan dengan kecanduan zat seperti heroin, kokain, dan nikotin.

Profesor Derek Denton, dari University of Melbourne mengatakan, "Dalam studi ini kami telah menunjukkan bahwa salah satu naluri klasik, kelaparan terhadap makanan dengan tambahan garam, menyediakan organisasi saraf yang kecanduan opiat subserves, dan kokain."

Penelitian ini juga mengungkapkan bahwa setelah meniadakan pemakaian garam, otak percaya bahwa itu telah memerbaikinya dengan baik sebelum harus dilakukan secara fisik.

Dengan kata lain, perubahan yang disebabkan oleh nafsu garam menghilang jauh sebelum garam melewati usus, memasuki darah, dan sampai ke otak.

Profesor Denton mengatakan, "Sungguh menakjubkan melihat bahwa gen yang mengatur 'ditiadakannya' natrium sudah mulai kembali ke keadaan semula dalam waktu sepuluh menit. Ini merupakan mekanisme evolusi nilai kelangsungan hidup yang tinggi karena ketika binatang kehabisan air atau garam dapat minum apa yang dibutuhkan dalam lima sampai 10 menit, dan keluar tempat persembunyian yang membuatnya kurang rentan terhadap predator."

Para peneliti mengatakan, bahwa pentingnya garam untuk kesehatan secara keseluruhan berarti bahwa keinginan untuk itu membentuk “naluri kuno” yang tertanam di otak. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa kita menemukan makanan yang asin terasa begitu lezat.

Percobaan juga mengungkapkan, bahwa menghentikan tikus dari mendapatkan rasa kesenangan mengudap makanan dengan tambahan garam sebagian dipadamkan terhadap nafsu makan hewan yang dilengkapi “bumbu penyedap” itu. Begitu laporan jurnal Proceedings dari National Academy of Sciences.

Dr Wolfgang Liedtke dari Duke University di North Carolina mengatakan, "Kami terkejut dan bersyukur untuk melihat bahwa kecanduan terkait kuat dengan selera makan yang dilengkapi natrium."

Pembalap Inggris rata-rata mengonsumsi 8,6 gram garam sehari, sementara batas yang direkomendasikan adalah 6 gram per hari.

Sebuah studi terbaru dari Universitas Exeter menyebutkan, hampir 6.500 orang menyimpulkan "tidak ada bukti kuat" bahwa kadar dalam makanan mengurangi risiko penyakit jantung atau kematian dini.

Bahkan ditemukan bahwa meniadakan konsumsi garam benar-benar menimbulkan kematian pada beberapa pasien dengan masalah jantung.

Namun, kampanye kesehatan mengatakan ini karena pengurangan garam perlu periode yang lebih lama daripada sebuah penelitian. (nsa)

Sumber : Okezone.com
Chaerunnisa - Okezone
Selasa, 12 Juli 2011 17:52 wib

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

GRATIS PLUS HADIAH

Hosting Gratis